Dilema Naik Bus Miskin Penumpang

Backpackin June 4, 2012 1
Dilema Naik Bus Miskin Penumpang

Oleh : muhammad Iqbal. Saya akan ke Salatiga menggunakan Giri Indah trayek Jakarta – Solo pada Maret 2012. Sudah duduk manis di Lebak Bulus nunggu bis jam 2 siang, sesuai instruksi yang ada di tiket ber-kop Giri Indah. Bis baru nyala jam 4 sore dan baru jalan jam 6 sore. Si supir ogah-ogahan karena cuma bawa 6 penumpang.

Harga tiketnya kayak tiket pesawat, sebelah-sebelahan bisa beda. Saya beli Rp 160 ribu sudah masuk makan. Sebelah saya Rp 120 ribu belum sama makan. Ada juga yang Rp 100 ribu.

cheapest line viagra

Jam 6 berangkat itupun sebetulnya bohong-bohongan. Bis ternyata mampir di Kampung Rambutan. Apalagi kalau bukan nyari penumpang? Jadi habis sejam lagi di situ, yang ternyata gak ada penumpang tambahan.

Dibilang jam 2 berangkat, ini jam 7 masih di Jakarta. Siapa yang gak gemes?! Saya mau ngambek dengan ngelabrak si supir, tapi tahan.. tahan…

Kebetulan saya duduk paling depan, jadi mau gak mau harus dengar apa yang si kenek dan supir obrolin. Saya dapat hitung-hitungangannya! Supir dibayar Rp 125 ribu/trip/supir. Biasanya untuk trayek panjang begini ada 2 supir. Keneknya Rp 75 ribu/trip/kenek. Solar, prediksi saya habis Rp 500 ribu.

Jadi, dengan asumsi penyusutan nol dan di jalan gak kenapa-kenapa aja, buat BEP, dia butuh Rp 825 ribu. Nah, penumpang yang ada waktu itu cuma 6 orang. Prediksi saya, setelah dipotong makan dan jasa penjualan lewat loket, paling si operator bis dapat Rp 100 ribu/penumpang.

Jadi waktu itu dia baru dapat Rp 600 ribu, sementara pengeluaran super minimal itu Rp 825 ribu.

Makanya saya jadi kasian juga sama si supir dan jadi paham kenapa dia ngetem lama banget. Saya gak tahu, apa si supir dan kenek punya kewajiban buat capai BEP sebelum bis jalan. Kalau iya, berarti sangat wajar dia ngetem. Kalau enggak pun, wajar, karena tentu dia mikir perusahaannya juga. Bisa hilang kerjaan kalau bisnya rugi terus.

Endingnya lebih gak enak lagi. Kami berenam dioper di –kalau gak salah- Jatibening. Di sana ada 2 bis Giri Indah dengan trayek sama dan nasib sama (miskin penumpang). Akhirnya semua digabung jadi 1 bis. Jam 8 malam baru jalan. Enam jam saya nunggu baru keluar Jakarta!

Kalau saya pikir, ini masalah profesionalisme. Wajar aja miskin penumpang, wong harganya mahal dan ngaret pula. Saya pikir, gak bakal ada yang mengidolakan Giri Indah selama mereka masih begitu.

Baliknya saya naik Laju Prima. Tiketnya cuma Rp 115 ribu, sudah termasuk makan, ada selimut dan reclining seat (di Giri Indah gak ada). Pantas saja sebelah saya bilang, “Saya kalau pulang (ke Solo atau ke Jakarta) selalu pakai Laju Prima.”

Wahai para operator bis, on time lah dan murahlah, maka kelak kalian disayangi penumpang.

One Comment »

  1. c4h 849035 October 29, 2012 at 11:20 am -

    gw stuju bro..

Leave A Response »

[+] kaskus emoticons nartzco